Follow by Email

Lindungi Otak Dari Kerusakan Akibat Merkuri Dengan Asam Lemak Ikan

Media Penyuluhan PerikananPenelitian Seychelles baru-baru ini memberikan penemuan baru tentang bukti lebih lanjut manfaat konsumsi ikan pada tahap perkembangan prenatal yang dapat mengimbangi risiko kelainan akibat paparan merkuri. Bahkan, studi baru, yang diterbitkan di American Journal of Clinical Nutrition, menunjukkan bahwa nutrisi yang ditemukan dalam ikan memiliki sifat yang melindungi otak dari efek racun kimia potensial.

Tiga dekade penelitian di Seychelles menunjukkan bahwa tingginya tingkat konsumsi ikan oleh ibu hamil (12 kali per minggu) tidak menghasilkan masalah perkembangan pada anak-anak mereka. Asam lemak tak jenuh ganda khusus (PUFA) - aktif menangkal kerusakan yang disebabkan di dalam otak oleh merkuri.

Lindungi Otak Dari Kerusakan Akibat Merkuri Dengan Asam Lemak Ikan
Edwin van Wijngaarden, Ph.D., dan profesor di University of Rochester Departemen Ilmu Kesehatan Masyarakat serta co-penulis studi ini mengatakan bahwa "Hal ini menjadi semakin jelas bahwa manfaat dari konsumsi ikan mungkin lebih besar daripada itu, atau bahkan bisa menghalau potensi efek yang merugikan dari merkuri."

"Penelitian ini memberikan kita kesempatan untuk mempelajari peran asam lemak tak jenuh ganda pada pengembangan dan potensinya untuk menambah atau melawan sifat beracun merkuri," kata Sean Saring, Ph.D., seorang profesor dari Human Nutrition di University Ulster di Irlandia Utara dan penulis utama studi tersebut. "Temuan ini menunjukkan bahwa jenis asam lemak yang dikonsumsi ibu selama kehamilan dapat membuat perbedaan dalam hal perkembangan saraf anak mereka." 

Merkuri ditemukan dalam lingkungan sebagai akibat dari aktivitas alam dan manusia (misalnya emisi pembangkit batu bara). Banyak yang disimpan di lautan dan sebagai hasilnya ikan juga terkena dampaknya dalam jumlah yang sangat kecil.

Hal ini telah menimbulkan kekhawatiran bahwa dampak kumulatif dari paparan pralahir dari merkuri melalui konsumsi ikan mungkin memiliki hasil kesehatan negatif, meskipun fakta bahwa hubungan antara paparan tingkat rendah dan konsekuensi perkembangan pada anak-anak tidak pernah secara definitif ditetapkan.


Namun pada saat yang sama, ikan adalah bahan pangan yang kaya akan berbagai nutrisi yang bermanfaat, termasuk asam lemak, yang penting untuk perkembangan otak, menyebabkan perbedaan di kalangan ilmuwan, pemerhati lingkungan, dan pembuat kebijakan atas risiko vs manfaat konsumsi ikan. Perdebatan ini memiliki konsekuensi yang signifikan bagi kesehatan global, karena miliaran orang di seluruh dunia bergantung pada ikan sebagai sumber utama protein bagi mereka.

Seychelles Child Development Study - kemitraan antara University of Rochester Ulster University, dan
Departemen Kesehatan dan Pendidikan Republik Seychelles - merupakan salah satu studi populasi terpanjang dan terbesar dari jenisnya. Seychelles, sekelompok pulau di Samudra Hindia, telah terbukti menjadi lokasi yang ideal untuk menguji dampak kesehatan potensial dari tingkat paparan rendah merkuri persisten. 89.000 warga mengkonsumsi ikan 10 kali lebih besar dari populasi Amerika Serikat dan Eropa.

Studi yang dipublikasikan hari ini diikuti lebih dari 1.500 ibu dan anak-anak mereka. Pada 20 bulan setelah kelahiran, anak-anak menjalani serangkaian tes yang dirancang untuk mengukur kemampuan mereka berkomunikasi, perilaku, dan keterampilan motorik. Para peneliti juga mengumpulkan sampel rambut dari ibu pada saat kehamilan mereka untuk mengukur tingkat paparan merkuri prenatal.

Para peneliti menemukan bahwa paparan merkuri tidak berkorelasi dengan nilai tes yang lebih rendah. Temuan ini dilacak dengan hasil penelitian sebelumnya oleh kelompok - beberapa di antaranya telah mengamati anak-anak di Seychelles ke usia 20-an - yang juga telah menunjukkan tidak ada hubungan antara konsumsi ikan dan perkembangan saraf berikutnya.

Para peneliti juga mengukur kadar PUFA yang ada dalam wanita hamil dan menemukan bahwa anak-anak dari ibu dengan tingkat
asam lemak yang tinggi (bentuk n3 yang berasal dari ikan) menunjukan hasil tes yang lebih baik. 

Sumber :
University of Rochester Medical Center. "Fatty acids in fish may shield brain from mercury damage." ScienceDaily. ScienceDaily, 21 January 2015. <www.sciencedaily.com/releases/2015/01/150121144835.htm>.

0 Response to "Lindungi Otak Dari Kerusakan Akibat Merkuri Dengan Asam Lemak Ikan"

Post a Comment

You need Flash player 8+ and JavaScript enabled to view this video.