Follow by Email

Memikirkan Kembali Tentang Budidaya Ikan Kaitannya Dengan Kesehatan dan Resiko Lingkungan

Media Penyuluhan Perikanan - Kebanyakan instansi pemerintah saat ini merekomendasikan untuk mengkonsumsi lebih banyak seafood (produk perikanan) yang bermanfaat bagi kesehatan, analisis baru yang dipimpin oleh para peneliti dari Johns Hopkins Center for a Livable Future mendesak profesional kesehatan, medis, dan masyarakat untuk mempertimbangkan dampak lingkungan dan kesehatan dari sumber seafood/ikan, khususnya budidaya ikan, kerang dan krustasea. Makalah ini muncul di edisi Juli 2014 Journal of Current Environmental Health Reports.

Hampir setengah dari semua seafood/ikan yang dikonsumsi di seluruh dunia berasal dari sektor budidaya. Meningkatkan konsumsi seafood/ikan telah diusulkan sebagai bagian dari strategi untuk memerangi epidemi global tentang obesitas dan diabetes. Selain itu, US Food and Drug Administration dan US Environmental Protection Agency sekarang merekomendasikan wanita hamil, ibu menyusui dan anak-anak untuk meningkatkan konsumsi seafood/ikan yang rendah merkuri 2-3 porsi per minggu.

"Sementara peningkatan konsumsi seafood/ikan memberikan banyak manfaat kesehatan, kita tidak bisa mengabaikan tanda-tanda peringatan yang jelas bahwa kita dengan cepat mendekati batas ikan liar yang bisa ditangkap," kata David C. Love, PhD, MSPH, penulis senior dari studi dan asisten ilmuwan dengan Johns Hopkins Center for a Livable Future di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health. "Untuk mengisi kesenjangan ini, budidaya menggantikan perikanan tangkap sebagai sumber utama seafood/ikan yang dapat dimakan. Banyak metode budidaya yang aman dan berkelanjutan. Namun, beberapa metode menimbulkan resiko yang tidak perlu untuk kesehatan masyarakat dan menguras sumber daya alam."

Memikirkan Kembali Tentang Budidaya Ikan Kaitannya Dengan Kesehatan dan Resiko Lingkungan
Penangkapan ikan berlebihan telah menghabiskan stok ikan di alam dan merusak sumber daya laut, dan budidaya ikan telah hadir untuk mengisi beberapa kesenjangan. Tapi budidaya ikan ini bukan tanpa resiko. Ini sering mengandung kontaminan yang sama, seperti logam berat, yang ditemukan di alam. Sementara itu, ikan diberi pakan dengan obat antibiotik untuk menangkal penyakit atau diperlakukan dengan bahan kimia, yang dapat mengendap di air.

Budidaya berkelanjutan berkontribusi terhadap pencegahan pengurangan stok ikan di alam.

Di sisi positifnya, operasi budidaya ikan dapat memberikan pekerjaan di masyarakat pesisir di mana mereka sangat bergantung pada menangkap ikan sebagai mata pencaharian mereka.

Peneliti merekomendasikan, menerapkan, dan memperluas pendekatan One Health, sebuah model interdisipliner yang menyatukan manusia, hewan, dan layanan kesehatan lingkungan untuk mengatasi masalah yang berkaitan dengan budidaya. One Health secara historis difokuskan pada penyakit menular yang melewati antara hewan dan manusia, namun para peneliti mengatakan itu bisa menjembatani kesenjangan antara keinginan untuk memiliki cukup seafood/ikan untuk memenuhi permintaan konsumen dan dampak budidaya terhadap lingkungan. Rekomendasi untuk meningkatkan konsumsi seafood/ikan harus diimbangi dengan resiko kerusakan lebih lanjut sektor perikanan dan resiko terhadap kesehatan masyarakat dan lingkungan dari berbagai metode budidaya, kata mereka.

"Operasi budidaya yang ideal yang  harus didukung konsumen adalah yang memproduksi seafood/ikan yang bergizi, memberikan kualitas hidup yang tinggi bagi pekerja, dan melestarikan sumber daya untuk generasi mendatang," kata Love. "Penelitian ini mempromosikan pendekatan multi-stakeholder untuk mereformasi dan mengembangkan industri akuakultur yang beroperasi secara berkelanjutan dan memberikan kontribusi untuk diet manusia yang mempromosikan kesehatan."

"Perspektif Kesehatan Masyarakat pada Akuakultur" ditulis oleh Juan G. Gomez, Jillian P. Fry, Marcia Erazo dan David C. Love.

Penelitian ini didukung oleh Johns Hopkins Center untuk Masa Depan yang Layak Huni dengan dana dari Grace Communications Foundation.


Sumber :
Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health. (2014, July 14). Rethinking fish farming to offset its public health and environmental risks. ScienceDaily. Retrieved September 7, 2014 from www.sciencedaily.com/releases/2014/07/140714152324.htm

0 Response to "Memikirkan Kembali Tentang Budidaya Ikan Kaitannya Dengan Kesehatan dan Resiko Lingkungan"

Post a Comment

You need Flash player 8+ and JavaScript enabled to view this video.